Jumat, 18 Mei 2018

"PENDING EMAS 3" J. Herlina

Ki Slamet Blog - Kita Semua Wayang
Sabtu, 19 Mei 2018 - 02:00 WIB

Modal Utama :  “KEMAUAN”

Image "Bendera Pusaka" (Foto: Google)
BENDERA PUSAKA MERAH PUTIH

Modal Utama :  “KEMAUAN”
 
Entah beberapa kali aku keluar masuk kantor Departemen Penerangan Jakarta. Tak banyak yang kuminta. Hanya bantuan kertas untuk penerbitan di Soasiu.

Walaupun beliau-beliau di kantor itumungkin bosan, aku tetap tak jemu-jemu datang menghadap lagi ke kantor Departemen Penerangan, aku mengeja kata-kata bapak Djawoto yang pernah ditujukan padaku tatkala  aku menghadap beliau dengan tujuan yang sama, yakni dapatkah kiranya beliau membantu mempermudah permohonan kertas tersebut. apa kata beliau kepadaku ?

“Saya pernah muda dan mempunyai kemauan keras seperti Saudara, tetapi
Itu tidak cukup dengan kemauan saja”.

Kata-kata inilah merupakan cambuk bagiku  untuk tidak menyerah pada kesulitan. Ingin aku membuktikan bahwa apa yang kulakukan sekarang, bukan hanya angan-angan kosong yang mustahil dilaksanakan, tapi apa yang sedang kuperjuangkan adalah yang semestinya menjadi perhatian pemerintah.

Meskipun tidak percaya akankemampuan sendiri karena aku masih hijau, namun aku ingin supaya di daerah itu diadakan penerbitan, walaupun diselenggarakan oleh orang lain.

Coba, kita bayangkan bagaimana sedihnya di daerah yang dianggap daerah propinsi perjuangan, tapi nyatanya tidak ada apa-apanya. Menunggu surat kabar dari Jakarta tidak ada artinya sama sekali, karena 5 bulan baru sampai di Soasiu.

Radio, pada umumnya rakyat tidak punya, kecuali beberapa Orang tertentu. Inipun serba sulit. Di Soasiu tidak ada listrik. Radio listrik tak dapat dapat dipakai . andai kata ada yang punya radio accu atau baterai, tidak ada yang jual baterainya., sehingga akhirnya semua radio pada nganggur.

Kalau ditinjau dari segi keuangannya, penerbitan  di daerah ini tidak mungkin. Tapi kita harus sadar betapa daerah ini membutuhkan bacaan, walaupun isinya tidak dapat sehebat dengan yang terbit di Jakarta.

Setidak-tidaknya koran lokal dapat membantukebutuhan masyarakat di daerah akan bacaan, baik yang sudah mempunyai pikiran kritis, maupun bagi yang baru tamat P.B.H(Pemberantasan Buta Huruf). Tentu penerbit akan serampangan mengisi surat kabarnya, tapi harus diusahakan supayya sesuai dengan selera pembacanya.

Penerbitan tidak bertujuan mencari uang, karena keuntungan apakah yang bisa didapat dari penerbitan di daerah semacam ini ? aku sudah kenal keadaan di daerah ini, sehingga bodohlah andaikata aku mencari keuntungan.

Orang-orang ini cukup membaca surat kabar satu saja, berganti-gantian. Disamping kebiasaan ini, para langganan malah tiada minat membaca. Kesulitan inilah merupakan dorongan bagi penerbit untuk mengusahakan supaya mereka menjadi penggemar membaca dan merasa bertanggung jawab atas uang langganan.

Perhubungan Soasiu — Ternate dilakukan dengan motorboot, kapal bermotor; inipun tidak bisa setiap setiap hari; kalau motorboot tidak ada. Maka supaya tidak terlambat orang harus menggunakan perahu-perahu. Berapakah ongkos untuk orang-orang yang mendayung ? hubungan pos lebih-lebih lagi, selalu lebih lambat sampainya.

Kenyataan-kenyataan inilah yang tidak memungkinkan surat-surat kabar hidup, kalau hanya didasarkan pada keuntungan belaka. Makabukan itulah tujuanku.

Aku ingin menanamkan pengertian pada penduduk di perbatasan itu, supaya mengenal perkembangannya, terutama yang dihadapi pada masa itu, yakni kegiatan perjuangan Indonesia. Dan Soasiu merupakan daerah yang terpenting karena ditempati Propinsi Perjuangan Irian Barat. Soasiu sebenarnya lebih giat daripada daerah lain di Indonesia, bukan sebaliknya : tinggal melempem, sambil mendengarkan kegiatan-kegiatan daerah lainnya belaka. Kalau aku dapat menerbitkan surat kabar daerah di Soasiu, walaupun tidak mengisi 100 % kekurangan daerah ini, setidak-tidaknya dapat membikin penerangan-penerangan melalui penerbitan-penerbitan, yang dapat menggugah semangat setiap orang yang sedang “tidur” itu. Dan pikiranku tak dapat melupakan kebutuhan daerah itu.

Aku tidak hanya minta bantuan ke departemen Penerangan, melainkan kemana saja yang mungkin, asal dapat dipertanggungjawabkan.

Disamping mereka yang tidak perduli, ada juga yang memberi perhatian. Memang aku mengerti juga, Pemerintah takut kalau nantinya kepercayaan yang diberikan itu disalahgunakan. Karena itu, aku tidak minta subsidi, tapi hanya minta agar dapat dibeli kertas dengan harga pemerintah.

Mungkin juga Departemen Penerangan menganggap tidak mungkin, karena tenaga yang masih hijau begini, jangan dipatahkan semangatnya. Bapak-bapak seharusnya memberi dorongan kepada kesanggupan generasi baru, walaupun hasilnya tidak segemilang yang sudah berpengalaman. Aku lalu mencoba datang ke Front Nasional. Rupanya Kolonel Djoehartono sudah menjelaskan soalnya pada Overste Harsono dari Badan Pembina Potensi Karya.

Dari beliaulah aku mendapat perhatian, maka timbullah semangatku kembali. Ternyata tidak semua orang tidak setuju dengan rencana ini, beliau bersedia membantu apa saja yang mungkin dapat diberikan. Dari pembuatan akte sampai pada klise, disamping bantuan uang.

Kalaupun semua syarat-syarat yang diperlikan oleh Departemen Penerangan sudah dipenuhi tapi belum juga berhasil, beliau bersedia menghubungkan aku langsung dengan Menteri. Tapi sedapat mungkin aku tetap mengurus melalui saluran yang ditentukan, kecuali kalau hal ini gagal. Dan aku tak mau gagal. Kata-kata Pak D
Jawoto masih hangat dibenakku. Hamid Kotombunan, adalah pembantuku yang bersemangat untuk tetap tidak mundur menghadapi kesulitan-kesulitan ini.

Aku terus berusaha mencari jalan yang dapat segera menyelesaikan soal kertas. Terlalu lama aku menunggu keptusan dapat tidaknya. Hampir 1½ bulan aku berusaha. Percuma kalau aku hanya menunggusedangkan syarat-syarat yang kuberikan sukar untuk diterima oleh departemen penerangan, karena kurang memenuhi syarat .

Kebetulan Gubernur Propinsi Irian Barat, Kolonel Pamoedji, masih ada di Jakarta. Lebih baik aku mohon kesedeiaan beliau untuk menguruskan langsung soal kertas ini pada Menteri. Untung, Gubernur yang baru ini cara berpikirnya tidak bertele-tele. Orangnya pendiam, barangkali bukan aku saja yang kalau melihat wajah beliau , menjadi agak takut. Tampaknya seram. Tapi setelah berbicara, ternyata beliau orang yang sangat baik.

Bicaranya tidak banyak, beliau minta yang tegas, tidak berputar-putar, rencana yang tepat masuk diakal. Jawaban beliau hanya ada dua : ya atau tidak. Tidak banyak komentar-komentar lain. Itulah termasuk kesulitan yang kuhadapi. Beliau cukup tahu daerah Soasiu, betapa kebutuhan akan bacaan disamping kebutuhan-kebutuhan lain. Jadi tidak semestinya kalau permintaan ini harus memenuhi syarat yang mutlak seperti penerbitan di Ibukota. Tanpa banyak komentar, beliau langsung hari itu juga menuju ke Departemen Penerangan. Sayang, menteri tidak ada. Beliau diterima oleh Pembantu Utama Menteri. Tetapi segala urusan tetek bengek dapat diselesaikan, dan akhirnya permintaan untuk penerbitan dikabulkan; dan melalui Gubernur kami terima 200 riem kertas.

Aku mendapat bantuan uang juga dari Gubernur untuk persiapan kebutuhan-kebutuhan supaya dapat segera berangkat menuju Soasiu.

Legalah aku, apa yang telah kulakukan dengan jerih payah nyatanya tidak hanya mimpi belaka. Penerbitan ini akan kuberi nama seperti mingguan lama yang terbit di Ternate, “Karya”, yang dulu terbit stensilan, tidak menentu, hanya kalau kebetulan ada uang saja. bagaimana para langganan tidak jengkel ! kadang-kadang satu bulan hanya terbit satu kali, tetapi rekeningnya tetap mingguan. Tentu saja pelanggannya tidak mau membayar !!

Nama baru tidak perlu, tenaganya pun kuambil dari kalangan daerah. Tentu bisa bersemangat kalau surat kabarnya disempurnakan. Sekarang tidak lagi distensil tapi dicetak, sifatnya tentu lain. Kalau dulu main-main, sekarang harus giat bekerja, harus menanamkan kepercayaan pada langganan, terutama pada Pemerintah, bahwa kepercayaan yang diberikan, betul dibuktikan, sehingga beliau melihat, yang “hijau” tidak selamanya tidak cakap. Sihijau pun bisa bisa menjadi dewasa, dan sanggup bekerja.

Yayasanku bernama “Kartika Lina”. Aku mendapat bantuan terbesar dari BPPK yang kebanyakan berasal dari  Angkatan Darat. Lambang Kartika Eka Paksi kuambil Kartikanya, digabung dengan singkatan namaku Lina. Tujuan Yayasan ini memantau Pemerintah dalam mempertinggi kecerdasan rakyat. Bukan hanya surat kabar saja, tapi juga bacaan-bacaan dan usaha-usaha lain yang sejalan dengan tujuan tersebut.

Aku mendapat bantuan buku-buku dari perpustakaan rakyat di Jakarta, dan juga dari Departemen Penerangan.

Setelah semuanya siap, aku dan Hamid berangkat ke Surabaya, menunggu kapal untuk berangkat ke Soasiu. Maklumlah, kapal laut berangkatnya tidak menentu. Acapkali ditunda-tunda hingga satu minggu. Persediaan uang sudah tipis, pengeluaran di Surabaya selama menunggu kapal cukup banyak. Tapi aku tak perlu berkecil hati karena tiada uang, sebab di atas kapal tak perlu mengeluarkan uang lagi.

Tanggal 2 Oktober 1961 aku meninggalkan pelabuhan Surabaya dengan kapal “Waikelo”, bersama-sama dengan tiga orang perwirra Kodam XV. Di kapal suasana gembira, karena ada seorang dari kepolisian yang kegemarannya memainkan akordion.

Apa kerja di kapal selain makan dan tidur ? jika gelombang tidak tinggi, semua orang sehat-sehat, menikmati angin laut dan berjalan-jalan menghilangkan kebosanan di kapal. Perwira itu mengalah, memberikan kamarnya  kepadaku. Maklumlah kamar-kamar tidak cukup sehingga yang ada dek saja. tentu aku berterima kasih atas bantuan beliau, sedangkan Hamid ada kenalan juga di kapal sehingga ia tidak lagi tidur di dek.

Selama aku sibuk mempersiapkan penerbitan, tidak ada yang kurasa sedih. Tapi kini aku dalam keadaan tenang, cukup waktu untuk membangkitkan pikiran-pikiran yang sebenarnya tidak perlu. Semua itu membuat aku sunyi, seolah-olah aku hidup sendiri.

Aku ingat akan ibuku, kata-katanya terngiang di telinga, “Hati-hati kau nak, jauh dari orang tua”. Dulu tangis orang tuaku tak kuhiraukan. Sekarang terasa, betapa sunyi aku tanpa orang tua. Air mataku meleleh, membutuhkan kasih orang tua.

Dua tahun kutinggalkan Ibu, sekarang aku berangkat lagi, tidak tahu kapan aku pulang. Ayunan kapal membuat aku tertidur, tenang seolah-olah jiwaku terpisah dari badan. Aku dikejutkan ketokan pintu, tanda makan siang. Badanku lemas, mungkin disebabkan habis menangis, maka rasanya seperti kehilangan kekuatan.

Sejak berangkat aku jarang sekali keluar kamar, kecuali kalau makan. Tentu beliau-beliau memperhatikan mengapa aku berdiam diri ? Memang tidak semestinya aku berdiam diri itu. Apakah perlunya bersusah hati, padahal ibuku tetap jauh. Dan lagi, ibuku tak ingin aku bersedih hati. Dengan sedih tak mungkin aku bekerja, sedangkan pekerjaan membutuhkan pemusatan pikiran. Kalau keadaan seperti sekarang, semua akan menjadi terbengkalai. Akibat menganggur, segala segala sesuatu menjadi terpikir, juga yang bukan-bukan. Memang perpisahan itu kadang-kadang menyakitkan. Namun, perpisahan tak dapat dihindari.

Kucoba jalan-jalan ke luar. Air laut gemericik, sayu kedengaran. Kenapa, kau, bulan, ikut-ikut menggugah jiwaku mengenang yang kutinggalkan, ibuku, pacarku...... Maksudku ke luar cabin, ialah menghilangkan kesunyianku, tapi justeru lebih menyayat, begitu sakit rasanya. Tidak, perasaan ini harus hilang. Apa yang harus kurusuhkan ? coba, lihat, semua penumpang tertawa girang, ada yang bermain catur, akordion. Apa bedanya aku dan mereka ? merekapun mengalami perpisahan, justeru mereka lebih sakit berpisah dengan anak dan isterinya.

Ada tiga orang perwira datang mengajak bercakap-cakap. Jika selama itu aku tidak mau keluar dari cabin, maka sekarang aku ingin menghilangkan semua pikiran-pikiran  anak kecil.

Kami berempat menyanyi bersama-sama diirungi bunyi akordeon. Memang hilanglah semua kekesalanku. Aku harus berterima kasih pada Mayor Suryadi, yang bukan hanya memberi tempat, tapi juga setelah melihat aku sedang sedih, tak jemu-jemunya beliau dan teman-temannya mengajakku gembira.

Lama sekali kapal ini rasanya akan sampai. Masih harus singgah di Buleleng. Aku membeli mangga mentah banyak-banyak, akan kubikin rujak. Dari Buleleng hingga Makassar, perjaanku setiap hari hanya membikin rujak. Sampai di Makassar, aku turun mencari orang yang mungkin bisa menjadi agen surat kabarku. Aku minta bantuan juga Kodam Hasanuddin, supaya mau berlangganan tetap dengan jumlah yang agak besar.

Untunglah, semua itu berhasil, walaupun surat kabar itu datang akan terlambat sekali. Tujuannya membantu semata-mata supaya surat kabar itu nanti dapat hidup terus, distribusi akan berjalan lancar, walaupun jaraknya jauh. Kesediaan berlangganan sudah ada, walaupun belum ada nomor perkenalan.

Kapal berlayar lagi, dan akhirnya sampai di kota Ambon dengan selamat. Di Ambon aku harus mengambil kertas, padahal uang tidak ada. Mayor Suryadi menolongku lagi, karena aku tidak ada penginapan di Ambon. Aku dan Hamid bersama-sama diajak ke tempat beliau. Serumah smuanya pria, hanya aku yang wanita. Apa boleh buat, karena dalam keadaan terpaksa. Memang pandanggan orang tidak enak, tapi aku harus bermalam dimana, kalau tak mau bersama mereka ?

Biarlah, untuk sementara Hamid pun bersama-sama denganku. Kalau aku terus berpikir tentang pandangan orang, pekerjaanku tak akan berhasil. Berjalan terus : Tuhan Maha Tahu tentang apa yang dilakukan makhluknya, biarkan orang mengatakan segala-galanya, yang aku tidak melakukan yang mereka perkirakan.

Aku akan meminjam uang dari Kodam XV. Waktu itu Panglima sedang pergi, diwakili Kepala Stafnya. Overste Fatah, yang sudah kukenal ketika keliling Indonesia . beliau tidak keberatan, karena pinjaman itu adalah untuk usaha yang peru dibantu. Harga kertas Rp. 21.081,— ditambah ongkos pengangkutan dan lain-lain, maka aku pinjam Rp. 25.000,—. Aku kemudian menunggu hubungan ke Maluku Utara.      

Selama aku menunggu, aku membuat keaktifan-keaktifan di daerah. Persuratkabaran bukan saja di Maluku Utara yang mati, tapi juga di Ambon. Wartawan-wartawannya sudah kehilangan semangat, penerbitan sudah tidak terpelihara lagi. Akan diam-diam saja ? PWI cabang Ambon kuminta mengadakan pertemuan antara wartawan-wartawan dan mengundang pejabat-pejabat untuk memberikan kritiknya pada aku supaya aku bangun, mengetahui suara pembacara secara langsung tentang kekurangan kita, bagaimana kita mendapatkan pembaca yang sebesar-besarnya memberi isi koran yang tidak mengecewakan. Semuanya berjalan dengan baik dan para wartawan kembali pada kegiatannya. Aku diharapkan berada di Ambon, tapi tak mungkin, di Soasiu aku lebih dibutuhkan.

Aku mendapat undangan resepsi ulang tahunnya Gubernur Maluku, bapak Padang. Aku hadir bersama-sama Overste Fatah dan Jaksa Tinggi Ambon. Karena keluarga beliau belum berada di Ambon, maka timbullah asosiasi-asosiasi yang tidak-tidak. Di antara yang hadir, tidak ada yang semuda seperti aku, sehingga aku berusaha mendekati ibu-ibu sebagaimana mestinya. Acara berjalan dengan meriah. Yang menjadi bintang malam itu adalah bapak K. P. Kom. Margono. Beliaulah yang membuat acara malam itu menjadi hidup.

Beliau itu lucu, setiap geriknya menimbulkan tawa. Menunjuk orang menjadi tidak asing lagi bagi kami, tidak pandang pangkat maupun usia. Justeru makin tua usianya, makin lucu kalau menyanyi. Akhirnya aku dapat giliran juga. Disinilah pandangan menjadi lain. Lebih-lebih Margono yang menganggap aku masih anak-anak dan membuatku sedemikian lucu untuk bahan tertawaan memeriahkan malam itu. Karena aku menghormati beliau, maka kulaksanakan apa yang beliau perintahkan, semuanya sekedar untuk ramai-ramai saja. aku tidak mendugga bahwa di antara beberapa ibu-ibu ada mendongkol dengan apa yang bapak Margono lakukan. Bersambung...



S u m b e r  :

J. Herlina – Pending Emas
PT Gunung Agung – MCLXIV 
Cetakan ke 2 – 1965
 

Selasa, 15 Mei 2018

PENDING EMAS 2 J. Herlina

Ki Slamet Blog - Kita Semua Wayang
Rabu, 16 Mei 2018 - 06:17 WIB
 
Sukarno Presiden RI Ke 1

PROPINSI IRIAN BARAT BENTUK LAMA

Sebelum Irian Barat kembali ke ke wilayah kekuasaan Indonesia, Propinsi Irian Barat telah dibentuk semenjak tahun 1956 dengan ibu kota soasiu di pulau Tidore, di sebelah Utara kepulauan Maluku. Pembentuka propinsi ini terkenal dengan sebutan propinsi perjuangan dengan bapak Zaini Abidinsyah sebagai gunernur. Sebelum aku menginjakkan kaki di propinsi perjuangan ini, bayanganku luar biasa, bagaimana hebatnya kira-kira propinsi tersebut.

Begitu luar biasa sampai segenap penjuru tanah air memikirkan Irian Barat dengan segala kegiatan-kegiatannya. Lebih-lebih kota itu adalah tempat segala penentuan nasib Irian Barat.

Aku pikir tentu Soasiu lebih luar biasa lagi dibandingkan dengan daerah lainnya karena Soasiu landasan utama sebagai propinsi  perjuangan.

Setelah aku pertama kali menginjakkan kaki di sana pada bulan pebuari 1961 yakni tatkala aku berkeliling Indonesia, maka semua bayangan itu menjadi lenyap dan aku bertanya pada diriku sendiri, inikah yang dinamakan Propinsi Perjuangan ? bayanganku meleset. Penghuni Soasiu tidak lagi ingin memikirkan Irian Barat, tetapi memikirkan bagaimana mendapat keuntungan diri sendiri dalam kesempatan sekarang.

Memang, Pemerintah sama sekali tidak menduga bahwa penyalahgunaan juga berlaku dalam suasana perjuangan seperti di Soasiu. Perjuangan sekarang jauh berbeda dengan perjuangan 1945. Sebagian besar orang-orangnya sudah tahu nikmatnya mobil Bel Air, sejuknya kota Puncak dengan wanita-wanita cantiknya, dan rumah mewahnya.

Sebenarnya Soasiu bukan di Tidore tetapi di Jakarta, sebab kebanyakan pejabat-pejabatnya dinas di Jakarta, berbulan-bulan tidak kembali ke tempat dengan alasan hubungan sukar. Memang banyak juga alasan, untuk tidak kembali ke Soasiu. Tidak banyak yang dikerjakan di Soasiu, pekerjaan rutin pun sangat sunyi.

Kegiatan setempat mengenai Irian Barat tidak ada, kecuali membangun Soasiu, setengan-setengah.

Propinsi ini sebenarnya hanya bersifat darurat, pembangunan di Soasiu taraf Propinsi hanya sekedar mengenai hal-hal yang dianggap perlu saja, bukan seluruh rancangan pembangunan yang dilaksanakan di daerah ini, sekalipun daerah ini mempunyai hubungan sejarah yang erat dengan Irian Barat. Soasiu tidak semestinya mencari kesempatan untuk diri sendiri, meskipun tuntutannya dijadikan Propinsi Perjuangan diterima oleh Pemerintah. Apakahkita ini akan terus mempertahankan penyakit pemborosan dan penyelwengan.

Pada waktu Soasiu masih baru, dengan kemauan keras dan semangat menyala, pasti berhasil membangun untuk mengimbangi penjajah Belanda. Tetapi tidak demikian halnya. Uang telah berjuta-juta keluar, pembangunan tetap setengah-setengah. Yang tampak hanya beberapa perumahan pegawai dan kantor-kantor ynag sebagian besar setengah selesai. Sedangkan jalan yang direncanakan untuk diaspal, hanya tinggal aspalnya saja ditumpuk di depan kantor D.P.U.

Menurut penjelasan kepala D.P.U., jalan di Soasiu sukar dibuat, tidak seperti jalan raja di Jawa, karena tenaga buruh sangat kurang, membutuhkan waktu lama, entah kemana perginya.

Bukan hanya jalan, juga misalnya gedung percetakan, uangnya sudah berjuta-juta keluar tapi hanya dasarnya yang selesai dan akhirnya menjadi puing-puing yang tidak berarti.

Aku tidak ingin lebih dalam mempersoalkan semua kepincangan-kepincangan ini, hanya aku sebagai anggota generasi baru ingin supaya penyakit-penyakit itu demikian ini tidak lagi lagi tercontoh.

Siapa yang tidak ingin mewah-mewah. Namun hendaknya caranya mendapatkan kemewahan jangan dengan menyalahgunakan kepercayaan rakyat yang dipikulkan. Hasil yang seharusnya dapat dinikmati oleh rakyat, janganlah untuk diri sendiri.

Apa yang kugambarkan di atas bukan merupakan kritik tapi sekedar bantahan terhadap gambaranku sendiri sebelum aku mengenal Soasiu dari dekat. Sebagai anggota angkatan baru barang tentu aku tidak senang melihat keadaan demikian. Tapi apa yang dapat kusumbangkan pada daerah ini ?sebagai pegawai, aku seolah-olah mati. Tidak dapat luas mengembangkan inisiatif, melainkan hanya menunggu perintah dan duduk memenuhi syarat sebagai pegawai dari jam 2.00 siang, walaupun tak ada pekerjaan.

Mengapa justru kusebut jam pagi, tidak jam 7.00 ? Sekarang sudah menja tidak adadi kebiasaan pula di daerah ini datang ke kantor seenaknya, boleh jam 8.00 atau jam 9.00.

Tentu aku tidak ingin menyumbangkan tenaga sia-sia, walaupun sumbangaan tenagaku tidak berarti apa-apa.

Di Soasiu pemancar radio juga ada, tetapi hanya dapat ditangkap lokal, dan orang pun malas mendengarnya, karena isinya hanya membentak-bentak tidak ada artinya. Lebih baik mencari gelombang lain. Orang malah lebih gemar mencari gelombang Biak, karena hiburannya banyak. Seluruh siaran Biak, hampir semua berupa lagu-lagu, baik lagu Barat maupun lagu-lagu Indonesia populer.  R.R.I Propinsi Irian Barat didirikan untuk menyaingi radio penjajah, tapi hasilnya terbalik, radio penjajah mengisi telinga pendengar-pendengar kita.

         RRI Ternate. Tugasnya menghibur rakyat di garis depan,
       meladeni setiap tuduhan Radio Omroep Nieuw Guinea

Radio adalah alat penerangan, sedangkan rakyat di Maluku Utara terutama daerah Propinsi Irian Barat, dapat dihitung siapa-siapa yang memiliki radio. Penerangan dari radio tidak ada. Surat kabar atau bacaan-bacaan juga tidak ada, sehingga rakyat sekitar daerah ini buta sama sekali mengenai Irian Barat dan perkembangan-perkembangan lain.

Karenanya aku tertarik sekali oleh segi ini. Mungkin lebih baik kalau aku menceburkan diri dalam dunia penerangan rakyat, walaupun aku bukan pegawai penerangan. Ada baiknya ini untuk bekerja kalau di Soasiu diterbitkan surat kabar, walaupun bukan harian, cukup mingguan.

Percetakan ada, sedangkan pekerjaan hampir tidak ada. Kalau surat kabar dicetak di daerah ini, maka berarti percetakan di Soasiu berjuang sesuai dengan tujuan Pemerintah yang memberi percetakan pada daerah perjuangan ini untu bekerja, bukan untuk menganggur sambil menerima gaji bulanan.

Di Soasiu memang pernah diterbitkan surat kabar tapi tidak dapat hidup lama. Alasannya dapat diterima juga. Para langganan tidak mau membayar, pembacanya sangat kurang sekali. Hubungan antar kota melalui lautan, hal ini membutuhkan waktu dan pengeluaran uang, sedang pemasukan uang tidak seimbang. Disamping alasan ini, juga orang-orangnya pun membutuhkan uang. Pemakaian uang sebagai honorarium tidak tepat lagi, makin hari uang makin tipis, akhirnya gulung tikar. Uang subsidi pun lenyap.

Tinggallah Soasiu dengan penghuni-penghuninya yang pasif dan statis, dikelilingi oleh lautan dan lambaian pohon kelapa dengan pemandangan alang-alang yang hidup subur. Keluhan sunyi meratap sepanjang hari, menantikan saat dipindahkan ke daerah lain.

Tentu keadaan ini akan kurasakan pula nanti kalau aku benar-benar berada di daerah ini.

    SP —
 


S u m b e r  :
J. Herlina – Pending Emas
PT Gunung Agung – MCLXIV 
Cetakan ke 2 – 1965